I love you

5 08 2010

Mungkin saya pernah mengulas hal ini dalam postingan terdahulu, but I found this story is touching.. so here it goes…

“I love you…”, apa yang terlintas di benak Anda ketika ada seseorang yang mengatakan itu? “Gombal!” “penuh rayuan!” “sok manis!” “dasar buaya ah” apalagi ya? Yah gitu deh, pastinya hal-hal negatif langsung menari-nari di benak kita. Memang sih hal itu realistis juga, apalagi jika kita pernah kecewa dan disakiti, atau mungkin juga tersugesti dari cerita rekan yang pernah mengalami hal tersebut.

Tapi tunggu dulu, dengarkan cerita Celena, gadis kecil yang mengenal arti cinta yang indah dan tak terlupakan sepanjang hidupnya. Celena adalah gadis kecil berusia 10 tahun, sedang beranjak dewasa, dan selalu ceria. Ayah dan ibunya adalah team yang selalu kompak. Bisa dikatakan pasangan serasi yang selalu penuh cinta.

Setiap detik dan menit mereka tak pernah berhenti mengungkapkan  perasaan betapa mereka sangat mencintai pasangannya, dan putri kecilnya. Kecupan manis bertebaran di mana-mana. Seringkali pasangan ini ditanya oleh temannya, “apakah kalian tidak bosan selalu mengatakan cinta satu sama lain?”,”Memangnya kalian tidak pernah ketemu setiap hari?”,”Seperti baru pacaran saja”,”Sok romantis!”,”Menjijikkan”, dan lain sebagainya.

Celena terbiasa dengan ungkapan cinta yang selalu diucapkan ayah dan ibunya, sampai suatu waktu ia terngiang-ngiang perkataan yang selalu dilontarkan teman-teman ayah dan ibunya. Pernah juga Celena dicibir teman-temannya tentang hal itu. Sampai suatu pagi, Celena duduk diam di meja makan tanpa berkomentar dan tak menyentuh sarapan paginya. Ketika Ayah dan ibunya bertanya Celena hanya diam.

Ia kemudian mengambil tasnya dan bergegas berangkat ke sekolah. Ibu Celena mengejarnya, “Celena, ada yang tertinggal sayang”. Celena berhenti sejenak, ibunya mengulurkan bekal sarapan yang tadi tak disentuhnya, “Ini bekalnya, Ibu mencintaimu Celena”, saat ibu Celena ingin mencium kening Celena tiba-tiba Celena berteriak, “Ibu, kenapa sih selalu bilang Ibu cinta aku? Aku tau ibu sayang aku, tapi tidak bisakah ibu berhenti mengucapkan hal itu? Aku bosan bu! Aku malu!” Celena berlari menuju sekolahnya. Ibunya hanya terdiam meneteskan air mata dan berbisik, “Ibu sayang kamu Celena.”

Hari itu rupanya hari terakhir Celena bertemu dengan ibunya, Celena tak pernah tahu bahwa ibunya menderita kanker selama ini. Keceriaan dan semangat cinta ibunya menutup semua rasa sakit yang dirasakan ibu Celena.

Ayah Celena memeluk dan menghapus air mata yang menetes di pipi Celena. Ia kemudian bertanya, “Celena mengapa bersedih? coba apa yang dikatakan ibumu tadi pagi?”, dengan terisak Celena menjawab, “Ibu mencintaiku ayah.” Ayahnya yang masih memeluknya dengan tersenyum berkata, “Beruntunglah kita Celena, saat terakhir ibu meninggal di pelukan ayah, ia juga mengatakan hal yang sama, dan ayah tak pernah menyesal, karena selama ini ayah sempat mengatakan hal yang paling indah untuk ibu, bahwa ayah mencintainya.”

Celena menghapus air matanya dan kembali tersenyum. Selagi ayahnya masih ada di sampingnya, Celena berkata, “Ayah, aku mencintaimu.” Dan  seterusnya Celena sering mengatakan cinta pada ayahnya, tanpa rasa malu,  tanpa rasa ragu, hanya perasaan sungguh-sungguh dan ketulusan.

Sekarang, masihkah kalimat “Aku mencintaimu” menjijikkan bagi Anda? Jangan pernah ragu mengatakan kepada semua orang yang Anda cintai bahwa Anda mencintainya. Karena kalimat itu sungguh berarti jika Anda tulus mengucapkannya.

Mungkin lagu  “If Tomorrow Never Comes” by Ronan Keating cocok untuk lebih memahami kisah ini.


Actions

Information

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




%d bloggers like this: